Takut sama Rencana ?

Akhir taun kayak gini, semua orang disibukkan dengan annual meeting yang akan membahas mengenai progress 2017 dan rencana 2018.

Kemudian gue pun ikut-ikutan mikir. Lagi-lagi, kalo udah menjelang akhir Desember,gue selalu ditakutkan sama hal-hal yang sebenernya ngga perlu ditakutkan.

Ketika semua orang sibuk merencanakan plan buat 2018, gue pun jadi ikutan sibuk juga. Namun, sibuknya gue bukan merencanakan plan. Melainkan mencari cara agar gue tidak takut membuat plan.

Tahun 2017 cukup mengacak-acak plan yg sudah gue atur. Dan lagi-lagi itu di luar kuasa gue dan ini lebih ke kuasa Allah.
Bangkit buat ngelupan hal-hal jelek itu sebuah keharusan. Dan alhamdulillah, Allah kasih banyak gue anugerah lewat orang-orang baik di sekitar gue yang bikin gue ngga lagi merasa tertindas oleh perlakuan dari orang lain yang lurang menyenangkan.

Sekarang yang gue hadapi adalah membangun kepercayaan diri gue untuk kembali membuat planning buat 2018. Dan meyakinkan diri gue untuk tidak takut plan itu akan berjalan rapi atau berantakan.
Lagi-lagi, ini proses belajar gue buat berpikir positif tentang apapun terutama tentang kehendak Allah akan hidup gue.

Gue masih perlu banyak belajar menerima semua keputusan Allah dengan hati lapang. Karena Dia yang paling tau hidup gue dibanding diri gue sendiri.

Berada di lingkungan yang positif cukup ngebikin semangat itu semakin bangkit.
Gue cuma minta satu sih dalam hidup gue, "semoga, Engkau selalu ridhoi langkah baik yang aku ambil"

Mwah !

Renungan Akhir Tahun


Ada sebuah percakapan beberapa hari lalu sama dua orang sahabat gue tentang plan 2017. Setiap tahun kita pasti selalu nyiapin "buku dosa" maksudnya sih vision board. Apa yang mau kita capai di tahun ini.
.
Ketika X bilang : Alhamdulillah, plan aku tahun ini tercapai semua.

Lalu Y bilang : Gue tercapai 7 dari 17 plan gue

Donna : Terdiam sekaligus mikir. Gokil ! Gue ngapain aja 11 bulan kemarin. Vision board gue buyar. Cuma 2 yg kesampean.
.
Gue jadi flashback. Terlalu banyak hal sia-sia yang udah gue lakuin. Iya TERLALU BANYAK.
.
Setelah melewati beberaa kejadin tak mengenakkan dalam hidup, lagi-lagi bikin mikir "Coba gue ngga gini, pasti kejadiannya ngga bakal gitu"
.
Tapi setelah banyaknya berpikir dan merenung gue jadi sadar apa yang bikin vision board gue buyar.

Yang pertama, gue ngga yakin sama rencana gue sendiri, Gue ngga yakin itu bakal berhasil

Yang kedua, gue ngga tau apa maksud atau tujuan dari rencana gue. Masih abu-abu

Yang terahir, gue ngga minta Allah ikut andil dalam setiap rencana yg gue buat.

3 hal yang perlu gue benahi buat gue melangkah di tahun depan.

Ada banyak hal yang harus diperbaiki.

Semangat menjelang akhir tahun. Tutup tahun ini dengan sebaik-baiknya

All is Well





Sudah hampir dipertengahan bulan November. Ah...akhir tahun kok cepet banget. Gue berasa belom ngapa-ngapain 2017.

Vision board yg gue susun buyar gitu aja. Merasa harus bangun semua dari awal. Ya tapi namanya juga hidup ya. Selalu fluktuatif. Kadang naik kadang turun. Kadang bahagia kadang sedih. Kadang benci kadang rindu (gitu ngga sih)

Tapi, akhir-akhir ini, gue merasa hati gue sedang diaduk-aduk sama Allah. Entahlah Allah lagi ngeracik bumbu apa supaya hidup gue lebih terasa enak.


Gue cuma berdoa, Ya Allah Yang Maha membolak balikkan hati manusia, ajarkan aku ikhlas untuk menerima semua ketetapanMu.


Karena aku sudah sampai kelewat tidak percaya sama janji manusia, jadi apapun itu aku serahkan padaMu. Mulai jodoh, pekerjaan, dan lain sebagainya.


Kalo pun aku disuruh untuk memilih, bimbing aku dan beri petunjuk supaya apa yang aku pilih juga menjadi pilihanMu untuk hidupku..

Segitu aja cerita hari ini. Banyak pelajaran yang bisa dipetik hari ini. Lain kali aja ceritanya.

Syemangat. 

Semoga hariku dan harimu selalu penuh berkah. 

Mwah

Yang Patah Tumbuh Yang Hilang Berganti








Yang Patah Tumbuh Yang Hilang Berganti

Kenapa judulnya gitu?

Ya biar keren aja sih, kayak lagunya Banda Neira gitu hihi

Jadi sebenernya, kenapa mau kasih judul postingan ini dengan "Yang Patah Tumbuh Yang Hilang Berganti" ya karena mungkin sesuai dengan kisah gue yang...

Yang...

Yang males sih gue ceritain lagi.

Pokoknya, gue udah baik banget deh jagain jodoh orang selama 4 tahun.

Ngga gue ngga sedih, keadaan kayak gini justru bikin gue banyak bersyukur

Kenapa?
Karena Tuhan menyelamatkan gue dari orang yang salah. Tuhan menyelamatkan gue dari keadaan yang mungkin akan lebih ngga baik ke depannya nanti.

Walaupun emang,
Cara Dia nyelametin gue itu agak-agak kejam gimana gitu. Tapi gapapa, gue justru malah terima kasih banget. Kadang mesti digampar dulu biar tahu rasanya sakit.

Jadi, ngga usah bilang lagi "Donna, sabar ya"

No !!! Itu malah bikin gue kesel karena gue ngga kenapa-kenapa. Insya Allah Gue ngga sakit hati.

Dan...
Saat ini, gue sedang berusaha membangun kepercayaan sama orang lain (lagi)
Bukan maksud ngga percaya sama laki-laki ataupun menganggap semua laki-laki sama aja. Gue tahu banget, Tuhan masih punya stock laki-laki sholeh plus bertanggung jawab buat gue hihi.

Gue hanya sedang berproses meyakinkan diri gue kalo "Ngga semua cowok brengsek kok"

Pada intinya, semua kembali pada fase "MEMULAI"

Dan, untuk kali ini gue mempersilahkan Tuhan untuk terus bimbing gue supaya gue ngga salah jalan lagi, ngga salah pilih lagi.

Hati gue yang patah di hari kemarin akan tumbuh kembali bersama harapan-harapan baik yang sudah Tuhan rencanakan.

Rasa kecewa yang kemarin gue rasakan akan hilang berganti dengan setumpuk kebahagiaan yang penuh barokah.

Terimakasih Tuhan atas "KEKEJAMAN" namun penuh cinta.

Semoga sehabis ini, ke woyoan dan kebarokahan hidup selalu senang mendekatiku.

I love you

Xoxo 

D

Kenapa Bisa Resah?



Terkadang, dalam ngejalanin hidup kita pernah dilanda rasa resah. Bahkan, ada
banyak orang yang setiap hari dilanda keresahan. Coba gimana kalo sepanjang hidup lo diisi dengan rasa resah?